Selasa, 17 Mei 2016

Apa itu FSLDK ? Mahasiswa Muslim Wajib Tahu

fsldk


DEFINISI FSLDK


FSLDK kependekan dari Forum Silaturahim Lembaga Dakwah Kampus. Berbicara mengenai definisi FSLDK, kita akan mendapati dua persepsi berbeda. Persepsi pertama, kita memahami FSLDK sebagai jaringan. Sedangkan persepsi kedua, FSLDK adalah musyawarah nasional/daerah yang diadakan secara rutin. Sebenarnya, subjek dan objek kedua pengertian tadi sama, yaitu LDK. Akan tetapi perlu dipertegas lagi perbedaannya untuk mencegah ambiguitas.


Persepsi pertama, FSLDK adalah jaringan yang beranggotakan LDK-LDK (bukan orang per orang) se-Indonesia. Sifat keanggotaan FSLDK cukup terbuka, artinya setiap LDK berhak bergabung dengan FSLDK. Hal ini dikarenakan salah satu visi FSLDK adalah mengoptimalkan akselerasi dakwah kampus nasional. Jaringan FSLDK sudah tersebar luas di seluruh nusantara. Mulai dari ujung Sumatra hingga Papua.


Hingga saat ini agenda FSLDK semakin beragam, seperti pendampingan LDK, training manajemen LDK, Simposium Internasional Palestina, penyikapan isu bencana, dan sebagainya. Jika dirangkum, program FSLDK secara garis besar ada dua yaitu ke-LDK-an dan penyikapan isu. Salah satu contoh program ke-LDK-an adalah pendampingan LDK. Kegiatan lain yang pernah dilakukan adalah penyikapan isu seperti RUU APP dan Palestina.


Persepsi kedua, FSLDK adalah musyawarah akbar. Di tingkat nasional, kita mengenal istilah Forum Silaturahim Lembaga Dakwah Kampus Nasional (FSLDKN). FSLDKN yang ke-15 diselenggarakan di Unpati, Ambon pada pada tahun 2010. Sedangkan di tingkat daerah, ada juga istilah Forum Silaturahim Lembaga Dakwah Kampus Daerah (FSLDKD).



FUNGSI FSLDK


Sebagaimana yang disebutkan pada pembahasan sebelumnya, agenda pokok FSLDK meliputi dua hal yaitu ke-LDK-an dan penyikapan isu. Dari dua hal tersebut, fungsi FSLDK dapat diturunkan menjadi sebagai berikut.




  1. Sarana perwujudan akselerasi dakwah kampus nasional.

  2. Sarana silaturahim, belajar, dan berbagi pengalaman antar pengurus LDK.

  3. Wadah untuk mewujudkan peran aktif LDK dalam menyikapi permasalahan keumatan.


 



SEJARAH SINGKAT FSLDK


Awal Berdiri


Cikal bakal lahirnya FS adalah acara yang bernama Saresehan LDK yang diadakan pada tangga 14-15 Ramadhan 1406 atau 24 – 25 Mei 1986 bertempat di UGM, Yogyakarta. Pertemuan itu diikuti oleh 26 peserta utusan 13 kampus se-Jawa, yakni UGM Yogyakarta, IKIP Yogyakarta, Universitas Diponegoro Semarang, Unsoed Purwokerto, UNS Solo, Universitas Trisakti Jakarta, Universitas Indoneisa, IPB Bogor, UIKA Bogor, ITB Bandung, dan beberapa kampus lain.


Peserta pertemuan ini menetapkan adanya pembagian wilayah menjadi tiga, yaitu Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Masing-masing wilayah dikoordinatori oleh Salman ITB, Jama’ah Shalahuddin UGM, dan UKKI Unair.



Perkembangan FSLDK


Pasca diadakannya pertemuan itu, segenap peserta menyepakati tentang perlunya membina jaringan dan ukhuwah antar-LDK. Sehingga muncullah agenda-agenda susulan sebagai follow up-nya. Agenda-agenda tersebut adalah:




  1. Saresehan LDK kedua


Tanggal                   : 2-4 Januari 1987


Tuan rumah           : Salman ITB


Hasil                        :


–       Salman ITB sebagai koordinator pusat LDK se-Jawa.


–       Diadakan Daurah Dirasah Islamiyah di IPB, Latihan Mujahid Dakwah di Salman ITB.


–       Diterbitkannya lembar komunikasi antar-LDK.




  1. FSLDK III


Tanggal                   : 13-16 September 1987


Tuan rumah           : UKKI Unair Surabaya


Peserta                  : 30 LDK


Hasil                        :


–       Istilah Forum Silaturahim Lembaga Dakwah Kampus (FSLDK) pertama kali digunakan.


–       Penetapan logo FSLDK.


–       Penetapan standar internal LDK dan persamaan langkah LDK.




  1. FSLDK IV


Tanggal                   : 3-6 September 1988


Tuan rumah           : UNS Surakarta


Peserta                  : hadir peninjau dari Unud Denpasar dan Unhas Ujungpandang


Hasil                        :


–       Ide khittah LDK.


–       Penetapan pola komunikasi (Puskompus, Puskomwil, tuan rumah, dan koordinator mantan pusat).


–       Perumusan rancangan oleh tim khusus (selesai Desember 1988).




  1. FSLDKN V


Tanggal                   : 15-19 September 1989


Tuan rumah           : IKIP Malang


Peserta                  : hadir utusan dari Sumatra, Sulawesi, Nusa Tenggara, dan Bali


Hasil dari forum ini adalah kesepakatan terhadap rumusan khittah LDK yang disusun oleh tim khusus.




  1. FSLDKN VI


diselenggarakan pada bulan Oktober 1990 di IKOPIN Jatinangor. Hasil yang diperoleh dari pertemuan ini adalah mengalihkan Puskompus dari ITB ke IKIP Malang dan penetapan UNHAS sebagai tuan rumah FS selanjutnya.




  1. FSLDKN VII


Pertemuan FSLDKN VII diselenggarakan pada bulan Desember 1991 di Universitas Hasanudin Makassar.


Selain itu, dihasilkan pembagian wilayah komunikasi FSLDK:


–          Wilayah I mencakup Sumatera, DKI Jakarta dan Jawa Barat.


–          Wilayah II mencakup Jawa Tengah, DIY dan Kalimantan.


–          Wilayah III mencakup Jawa Timur, Bali, NTB dan NTT


–          Wilayah IV mencakup Sulawesi, Irian, Maluku dan Timor Timur.




  1. FSLDKN VIII


Pertemuan FSLDKN VIII berlangsung pada tanggal 6-11 September 1993. Pertemuan ini diadakan di kota Semarang. Sebagai tuan rumah adalah BAI Universitas Diponegoro.




  1. FSLDKN IX


Waktu                    : tahun 1995


Tuan rumah           : Unisba Bandung


Penyeragaman khittah yang telah ditetapkan ternyata memunculkan perbedaan pendapat. Adanya khittah tersebut dinilai tidak sesuai dengan kenyataan bahwa kondisi tiap LDK berbeda. Bahkan terkadang perbedaannya cukup jauh. Perbedaan pendapat ini pun mencapai klimaksnya tepat pada FSLDKN IX ini, sehingga peserta forum menyepakati penghapusan khittah LDK. Penghapusan khittah ini dikenal dengan nama Piagam Unisba.


Sehingga dengan adanya piagam tersebut, praktis FSLDK hanya bersifat koordinasi. Dan telah disadari, kondisi dan karakteristik LDK yang beragam ini tidak mungkin diseragamkan. Maka jadilah agenda-agenda FSLDK sekarang hanya berupa rekomendasi tanpa paksaan dengan berlandaskan semangat beramal secara berjama’ah (amal jama’i).




  1. FSLDKN X


Tanggal                   : 25-29 Maret 1998


Tuan rumah           : Universitas Muhammadiyah Malang


Hasil                        :


–       Menetapkan Gamais ITB sebagai Puskomnas.


–       Menetapkan UI Jakarta sebagai tuan rumah FS-Nas XI.


–       Mendeklarasikan berdirinya KAMMI sebagai sayap siyasi dakwah kampus.




  1. FSLDKN XI


Tanggal                   : 20-24 Juli 2000


Tuan rumah           : Universitas Indonesia Depok


Poin penting         :


–       Terjadi lonjakan peserta dibanding FS-Nas sebelumnya, yaitu sekitar 600 LDK.


–       Bahasan tentang jaringan muslimah (jarmus) mulai digulirkan.


–       Menetapkan JMMI ITS sebagai Puskomnas dan FKI Rabbani Unand sebagai OC FS-Nas XII.




  1. FSLDKN XII


Tanggal                   : 25-29 Juli 2002


Tuan rumah           : Universitas Andalas Padang


Hasil                        :


–       Pembentukan Pusat Kajian Syariat Islam Mahasiswa (PKSIM) sebagai wadah untuk mempersiapkan keberterimaan masyarakat terhadap penerapan syariat Islam.


–       Pembentukan Jaringan Mahasiswa Anti Pemurtadan (Jamaat) untuk meng-counter aksi pemurtadan di kampus.




  1. FSLDKN XIII


Tanggal                   : 19-25 Juli 2005


Tuan rumah           : Universitas Mulawarman Samarinda


Hasil                        :


–       Merekomendasikan pembentukan Jamaad dan PKSIM di daerah.


–       Wacana tentang Dakwah Kampus Berbasis Kompetensi (DKBK).


–       Penggunaan buku SPMN (Standardisasi Pelatihan Manajerial Nasional) sebagai salah satu acuan dalam pendampingan LDK.




  1. FSLDKN XIV


Tanggal                   : Juli-Agustus 2007


Tuan rumah           : Universitas Lampung, Bandar Lampung


Hasil                        :


–         Puskomnas diamanahkan ke UKKI Unair


–         Tuan rumah LDK Al-Ikhwan Unpatti Ambon




  1. FSLDKN XV


Tanggal                   : 2010


Tuan Rumah          : LDK AL-Ikhwan Unpatti Ambon


Hasil                        :


– Menetapkan UKM Birohmah Unila sebagai Puskomnas dan Gamais ITB sebagai OC FSLDKN XVI.


– dikenal dan di resmikannya pertama kali FSLDK Indo


sumber : https://puskomnasfsldk.wordpress.com

Load comments